Arkeolog Papua Temukan Artefak Batu Alat Masak Peninggalan Megalitikum

Peneliti Balai Arkeologi Papua berhasil menemukan artefak kuliner di Bukit Khulutiyauw, Kampung Abar, Distrik Ebungfauw, Kabupaten Jayapura. Artefak itu diduga berfungsi sebagai alat memasak presto ikan dalam gerabah.

Arkeolog dari Balai Arkeologi Papua, Hari Suroto, menerangkan bahwa temuan tersebut menunjukkan pengetahuan kuliner ikan masak duri lunak ternyata sudah dikenal sejak masa prasejarah.

“Berdasarkan konteks, temuan berupa tinggalan megalitik sekitar 1600 tahun yang lalu di Danau Sentani,” ujar dia saat dihubungi, Senin, 26 Juli 2021, sambil menambahkan budaya gerabah mulai dikenal di Papua sejak 3.000 tahun lalu.

Artefak itu berbentuk batu bundar dan pipih, dengan diameter sekitar 10 cm, dan ditemukan bersama pecahan-pecahan gerabah yang banyak dijumpai di hampir seluruh permukaan Bukit Khulutiyauw.

Seperti diketahui, kata Hari, Bukit Khulutiyauw terletak di tepi Danau Sentani bagian selatan atau sebelah barat Kampung Abar. Di wilayah itu terdapat tradisi Sentani yang dikenal kuliner ikan kuah hitam atau hebehelo.

“Kuliner hebehelo berupa presto ikan danau dengan wadah gerabah yang dibumbui daun dan batang keladi,” tutur Hari sambil menambahkan bahwa hanya keladi jenis bete yang digunakan sebagai bumbu yang berbentuk daun dan batangnya kecil berwarna ungu.

Arkeolog lulusan Universitas Udayana itu juga menceritakan bagaimana cara memasak menu tersebut. Caranya, siapkan wadah gerabah yang bagian dalamnya telah ditaruh anyaman bambu sebagai alas. Lalu, siapkan pula batang dan daun keladi untuk diasapkan di perapian.

Di atas anyaman bambu itu, ditaruh ikan yang sudah dibersihkan. Sebelum dikenal ikan mujair, ikan yang dimasak berupa ikan gabus hitam atau kayou (Eleotrididae Oxyeleotris heterodon) dan ikan gabus merah atau kahe (Eleotrididae Giuris margaritacea). “Setelah itu ditambah air secukupnya dan garam.”

Kemudian, di atas ikan tadi ditaruh batang dan daun keladi kering. Pada permukaan atas bahan makanan tadi juga ditaruh batu bundar pipih untuk penutup sekaligus sebagai penekan. Wadah gerabah berisi ikan dipanasi di atas bara api selama sekitar dua jam.

Selain itu, garam dan bumbu batang keladi akan merasuk ke dalam ikan yang akan membuat ikan akan terasa empuk sampai tulang. “Rasanya, tentu saja enak,” kata Hari menambahkan.

Penggunaan batang dan daun keladi merupakan bentuk kearifan lokal yang diwariskan secara turun temurun di Sentani. Ternyata, batang dan daun keladi ungu mengandung polifenol yang terbukti menurunkan kolesterol.

Sementara, ikan gabus Sentani memang memiliki kandungan lemak tinggi, jadi untuk menyeimbangkannya digunakanlah batang dan daun keladi. “Keladi merupakan jenis tanaman yang ditanam pertama kali pada masa pra sejarah, 8.000 tahun yang lalu di Papua dan Papua Nugini,” ujar Hari.

Artefak itu berbentuk batu bundar dan pipih, dengan diameter sekitar 10 cm, dan ditemukan bersama pecahan-pecahan gerabah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.